Agen Sbobet – Paris Saint-Germain dikabarkan media Spanyol, El Pais, akan membayar Edinson Cavani sebesar 1 juta euro (Rp 15 miliar) demi memenuhi keinginan Neymar menjadi algojo penalti tim. Namun, berita itu langsung dibantah PSG.

Cavani dan Neymar sempat berebut untuk mengeksekusi penalti ketika Les Parisiens bersua Olympique Lyon pada pekan keenam Ligue 1 Prancis, di Parc des Princes, 18 September 2017.

Allsbobet agen sbobet online terpercaya

Saat itu, Cavani hendak mengeksekusi sepakan 12 pas pada menit ke-79. Namun, Neymar berusaha merebut bola dari penyerang timnas Uruguay tersebut dan ingin mengambil tendangan penalti.

Meski begitu, Edinson Cavani tetap bergeming karena tugas mengeksekusi penalti adalah miliknya sejak kepergian Zlatan Ibrahimovic pada musim panas 2016. Sayang, bola hasil tendangan 12 pas Cavani dapat digagalkan kiper.

Perselisihan Edinson Cavani dan Neymar membuat pelatih PSG, Unai Emery, geram. Emery meminta keduanya untuk segera menyelesaikan permasalahan tersebut.

Manajemen Paris Saint-Germain pun coba turun tangan untuk menuntuaskan konflik keduanya. Bahkan Presiden Les Parisiens, Nasser Al Khelaifi, akan memberikan Cavani uang 1 juta euro agar mau memberikan jatah tendangan penalti kepada Neymar.

Nilai tersebut setara dengan bonus yang akan diterima Cavani jika berhasil menyandang status pencetak gol terbanyak PSG pada musim ini. Akan tetapi, kabar itu langsung dibantah oleh pihak klub.

“PSG telah secara resmi menolak informasi yang mengabarkan jika Cavani mungkin akan memberikan penalti dengan imbalan pembayaran bonus secara otomatis,” tulis surat kabar Prancis, Le Parisien.

Neymar kabarnya telah meminta maaf kepada Edinson Cavani. Namun, Cavani disebut mulai tak betah berada di Paris Saint-Germain dan berniat hengkang ke klub lain.

Togel Online, Judi Online, Agen Togel, Sbobet, Togel SGP, Togel HK, Agen Judi QQ, Agen Judi

LEAVE A REPLY